Wednesday, August 10, 2011

GedikLahKo: Puisi Feeling2 Usman Awang

Seringkali,

Aku lah pungguk
Bulannya dicuri awan lantas terduduk terjelepuk
Hanya mampu tunduk
Menanti besar dan kelamnya nimbus, dihembus bayu ke ufuk

Selalu,

Aku lah melati
Melambai hiba bunga terbang pergi
Menjadi milik gelap hitam tanah di bumi
Entah bila akan melewati lagi
Untuk merawat atau menggores hati

Saban,

Aku lah insan
Yang tangannya menggapai awan
Tapi lepas di genggaman
Mara ke selatan, menjadi titis hujan
Hilang diresapi lautan

Lantas,

Aku marahkan awan
Kenapa memayung bulan
Biarkan dia bersendirian
Untuk aku tatapkan

Lantas,

Aku bencikan bumi
Jangan disambut bunga seri
Izinkan ia terus di sisi
Buat menemani hati

Lantas,

Aku dengkikan lautan
Yang tanpa silu merangkul titis hujan
Menghilangkannya dari pandangan
Mencarinya aku kelemasan

Akulah pungguk
Akulah melati
Akulah insan
Yang terus tunduk dan membenci awan
Yang terus menanti dan mendedami bumi
Yang terus mencari awan dan mendengki lautan

Namun,

Aku cuba menjadi pungguk
Yang menyedari tiada erti tunduk
Kerana bulan itu bukan disitu
Untuk terbang bersamaku
Masih ada bintang
Yang sudi bergemerlapan

Namun,

Aku cuba menjadi melati
Yang tahu hukum di bumi
Terbangnya bunga pergi dari tangkai hati
Bukan membenci tetapi peraturan illahi
Masih ada sisa wangi
Menghidupkan seri

Namun,

Aku cuba menjadi insan
Yang belajar untuk berhenti merobek lautan
Mencari awan
Beralaskan jejari
Tetapi menggunakan hati
Mengerti bahawa disitu pilihannya awan
Untuk menari... bersama karang dan ikan
Setelah lama di kayangan, berseorangan.

No comments: